Huawei Paparkan Strategi Capai Pertumbuhan Bisnis Baru di MWC Barcelona

MEDAN – Sebagai bagian dari partisipasinya di Mobile World Congress (MWC) Barcelona 2024,

Huawei menggelar 5G Beyond Growth Summit membahas bagaimana operator telekomunikasi dapat mencapai kesuksesan bisnis 5G.

Li Peng, Corporate Senior Vice President, Huawei, dan President, ICT Sales & Service, Huawei juga membahas potensi 5.5G yang segera mewujudkan jaringan potensial dan menciptakan peluang pertumbuhan baru.

“5G merupakan jalur yang tepat menuju kesuksesan bisnis,” sebut Li, dalam siaran pers, Kamis (21/3/2024).

Dijelaskannya, 5G merintis komersialisasi pada 2019, dan dalam lima tahun terakhir, Huawei telah memiliki 1,5 miliar pengguna 5G di seluruh dunia. Angka ini harus dicapai 4G selama sembilan tahun.

“Saat ini, 20 persen pelanggan seluler global menggunakan 5G,” ujarnya.

Pengguna ini menghasilkan 30 persen trafik seluler dan berkontribusi 40 persen terhadap pendapatan layanan seluler.

Li mengungkapkan, 5.5G tengah memasuki fase penggunaan komersial pada 2024, serta sejalan dengan konvergensi 5.5G, kecerdasan buatan (AI), dan komputasi awan (cloud), operator telekomunikasi dapat merealisasikan potensi aplikasi dan fitur baru.

Li juga memaparkan, operator telekomunikasi di seluruh dunia harus berfokus pada jaringan bermutu tinggi, monetisasi multidimensi, layanan baru, serta AI generatif untuk menangkap peluang tersebut.

Diakuinya, jaringan bermutu tinggi masih menjadi landasan kesuksesan bisnis

Pengguna layanan seluler telah terbukti ingin membeli paket layanan seluler yang meningkatkan pengalamannya jika kualitas jaringan seluler belum bermutu.

Trafik yang dihasilkan pengguna ini diperkirakan meningkat pesat. Maka, operator telekomunikasi dapat memaksimalkan nilai tambah trafik tersebut.

Tren ini membuat semakin banyak operator telekomunikasi yang mengusulkan target strategis yang mencakup pembangunan jaringan 5G bermutu tinggi.

“Beberapa operator telekomunikasi di Timur Tengah, misalnya, telah menggunakan jaringan Massive MIMO,” katanya.

Bahkan, ungkapnya, pengalaman optimal yang tercapai mendatangkan kesuksesan bagi jaringan 5G FWA.

Saat ini, 5G FWA telah menghubungkan hampir tiga juta rumah tangga sehingga jaringan tersebut menjadi mesin pertumbuhan pendapatan yang signifikan bagi operator telekomunikasi.

Monetisasi multidimensi memaksimalkan nilai tambah dari setiap bit.

Lebih dari 20 persen operator 5G global telah mengadopsi model harga layanan berdasarkan kecepatan jaringan.

Salah satu operator 5G di Thailand, misalnya, baru saja melansir layanan add-on 5G Boost Mode.

Lewat layanan ini, pelanggan dapat memilih tingkat kecepatan jaringan yang berbeda-beda dan paling sesuai dengan kebutuhan.

Berkat model harga tersebut, operator telekomunikasi sukses meningkatkan ARPU sekitar 23 persen.

Salah satu operator 5G di Tiongkok pun melansir paket garansi uplink agar kalangan livestreamer memperoleh pengalaman livestreaming yang lancar dan berdefinisi tinggi.

Paket layanan ini cukup populer, dan operator 5G tersebut dapat meningkatkan ARPU hingga lebih dari 70 persen.

Ia menilai sejumlah layanan baru, seperti New Calling, cloud phone, dan 3D tanpa kacamata, semakin menarik perhatian pelanggan.

Misalnya, fitur bernilai tambah New Calling, seperti virtual avatar, juga bertambah populer.

Pengguna pun ingin membayar lebih untuk memperoleh layanan yang mewujudkan pengalaman real-time, seperti klaim asuransi mobil terpadu.
5G juga telah diadopsi banyak industri.

Di Tiongkok, sebutnya, lebih dari 50.000 jaringan 5G privat kini digunakan secara komersial di lebih dari 50 industri. Fitur 5.5G terbaru.

Termasuk deterministic latency, precise positioning, dan passive IoT, segera mendatangkan semakin banyak peluang bagi operator telekomunikasi di segmen B2B.

Ia menyebut, betdasarkan IDC, volume penjualan ponsel global dengan fitur AI akan mencapai 170 juta unit pada 2024.  Angka ini setara dengan 15 persen dari seluruh volume penjualan ponsel.

Ponsel AI generasi baru akan memiliki kapasitas penyimpanan data yang lebih besar, serta fitur layar dan pencitraan yang kian canggih.

Aplikasi AIGC yang didukung ponsel jenis ini akan menghasilkan data hingga miliaran GB dan menciptakan peluang baru bagi operator telekomunikasi.

Li menegaskan, bersama operator telekomunikasi, Huawei akan merealisasikan potensi 5G dan 5.5G, serta menggerakkan pertumbuhan baru yang luar biasa. (swisma)